All The Flowers in Shanghai – Duncan Jepson from Penerbit Serambi

Historical Fiction nih! tentang kehidupan seorang perempuan China di era 1930-an di Shanghai.

Judul : All The Flowers in Shanghai

Penulis : Duncan Jepson

Penerjemah : Istiani Prajoko

Penerbit : PT. Serambi Ilmu Semesta

Cetakan : I, Juni 2012

Tebal : 476 hlm

Pada 1930-an di Shanghai, bagi para perempuan China tugas harus didahulukan daripada hasrat pribadi. Demikian pula bagi Feng. Terlahir sebagai anak perempuan kedua di keluarga kelas menengah China, Feng tumbuh menjadi pribadi yang sederhana. Di tengah ayah yang pengalah dan ibu yang ambisius, tugas Feng adalah merawat ayah ibunya ketika mereka beranjak tua, sementara kakaknya yang cantik diharapkan menikah dengan keluarga kaya agar dapat meningkatkan derajat keluarga.

Hari-hari Feng dihabiskan dengan berjalan-jalan di taman bersama kakeknya, mempelajari nama-nama bunga, dan menjalin cinta masa kanak-kanak dengan seorang pemuda. Namun, hidupnya yang damai terusik ketika suatu peristiwa mengharuskannya menikah dengan seorang pengusaha kaya melalui perjodohan yang diatur orangtuanya. Kembali Feng dihadapkan pada kewajiban yang kelak memberinya trauma, yaitu melahirkan seorang putra yang diharapkan menjadi ahli waris keluarga. Kepahitan hidup membuat Feng menjadi kejam dan merencanakan pembalasan dendam yang mengerikan. Dendam itu terus menghantuinya meski dia telah memantapkan posisinya sebagai istri pertama keluarga besar Sang sebelum seluruh negeri diserbu gelombang revolusi.

Dituturkan dengan lembut sekaligus memikat, All the Flowers in Shanghai mengungkap kisah getir perempuan China dengan latar sejarah kota Shanghai yang pernah dikenal sebagai Paris-nya Asia, tapi kemudian tak luput dari perubahan radikal politik di China dan terpaksa tunduk pada tuntutan zaman.

Tentang Penulis :

Duncan Jepson adalah penulis merangkap sutradara dan produser yang telah meraih penghargaan untuk tiga film cerita dan dua film dokumenter. Japson juga mendirikan Asia Literaty Review dan menjabat sebagai redaktur pelaskana. Sehari-hari Jepson menetap di Hongkong dan bekerja sebagai pengacara. All The Flowers in Shanghai adalah novel perdananya.

###

Sepertinya menarik nih, sayang covernya gak seklasik edisi aslinya.

Oya, web site resmi novel ini bisa dilihat di

http://www.alltheflowersinshanghai.com

Historical Trailer “All The Flowers in Sanghai” bisa dilihat di

@htanzil

Advertisements
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s